Sehari setelah hilal Ramadan terlihat, Pusat Kajian dan Pengembangan Pesantren Nusantara (PKPPN) IAIN Surakarta mulai rutin menggelar darusan. Darusan singkatan tadarus ala omsan. Omsan merujuk pada sebuah tempat kami bekerja, omah santri. Meskipun tidak semua yang terlibat adalah santri dan tempatnya tidak mirip rumah santri.

 

Darusan dilaksanakan di ruang virtual, berada di sebuah grup whatsapp. Bukan di masjid, atau musala. Meski begitu, sesuai info postingan, para jemaah daring tampak antusias. Pertanyaan pun mengalir deras; terhenti ketika adzan maghrib di radio berkumandang keras.

 

Jika Anda ingin bergabung, kunjungi bit.ly/darusan. Namun mohon maaf sekali, kata admin, kuota sudah penuh.

 

Yang dideres adalah khazanah Islam klasik. Ada kitab arba’un shufiyah, ada syarah maraqi ubudiyah, ada pula kajian fikih dan tafsir. Penceramahnya para ustadz muda tampang milenial, kecuali saya.

 

Saya sendiri mengisahkan bantah kekalih, termaktub dalam Suara Muhammadiyah (SM) lawas. Ejaan SM dalam aksara Jawa terbaca Suwara Mukhamadiyah. Tertanggal 1 Dulkangidah 1333 H. Ongka (edisi) 2. Edisi ini mulai dari halaman 22. Bantah kekalih sendiri dimuat di halaman 28 dan 29.

 

Dalam sampul muka edisi ini dapat ditemui iklan djoewal pakaian Kaomansche Kleermakerij. Di bawah iklan tertanda njang trima segala pesanan: H. Soedjak.

 

SM awal ditulis beraksara Jawa, berbahasa Jawa kromo alus. Mengapa ditulis dalam aksara Jawa? Spekulasinya distribusi SM masih terbatas pada lingkup Jawa elit karaton.

 

Lima tahun kemudian, SM mulai menggunakan aksara latin berbahasa Jawa. Seiring luasnya jejaring, SM mulai memakai aksara Latin berbahasa Melayu pada tahun 1923.

 

Mengapa SM lahir? Belum ada jawaban pasti. Alfian (2010) meletakkan SM dalam konstelasi terbitan berkala gerakan modernis sebelumnya. Ada al-Imam (1906-1908), ada al-Munir (1910-1916). Yang pertama terbit di Singapura, yang kedua lahir di Padang. Kedua terbitan berkala ini, dan tidak menutup kemungkinan SM, dipengaruhi oleh kehadiran al-Manar (mulai terbit 1898) milik Rashid Rida.

 

Bantah kekalih adalah sebuah bukti bagaimana SM dipengaruhi al Manar. Metode ini berupa tanya-jawab, yang lazim dipakai di al Manar. Tanya-jawab dipakai untuk menjelaskan sebuah fatwa. Ada orang yang bertanya tentang suatu masalah, dijawab dalam terbitan berkala.

 

Dalam perkembangannya, SM termasuk terbitan berkala yang konsisten mengakomodasi tanya-jawab. Istimewanya, tanya-jawab yang dimuat di SM kemudian dihimpun menjadi Fatwa-fatwa Tarjih: Tanya Jawab Agama. Saya menemukannya sampai jilid ketujuh. Cetakan ketujuh tahun 2003.

 

Tanya-jawab telah menjadi ikon dakwah Suara Muhammadiyah selama satu abad lebih.

 

Contoh tanya-jawab yang dimuat di SM dapat dilihat di halaman empat belas Fatwa-Fatwa Tarjih: Tanya Jawab Agama 1 (2003).

 

“Tanya: Bagaimana bunyi Hadits yang menyebutkan, bahwa Nabi saw setelah mandi (wajib, sunnah atau mandi biasa) tidak perlu wudhu lagi? (Suparlan, Bong Malang, Kediri, Jatim).

 

“Jawab: Hadis yang menerangkan sesudah mandi tidak perlu wudhu lagi, disebutkan dalam beberapa kitab. Dalam kitab Nailul Authar, atau Al Muntaqa, demikian pula dalam kitab Jami’ush Shagier, … dan seterusnya.”

 

Meskipun sederhana, jawaban didukung dengan kitab-kitab otoritatif. Praktik ini menunjukkan jawaban berasal dari orang berpengetahuan agama yang luas.

 

Dialog Imajiner

 

Berbeda dengan model tanya jawab di atas, bantah-kekalih bersifat imajiner. Dialognya tidak berdasarkan pertanyaan jemaat. Percakapannya khayalan. Isinya mengandung hikmah.

 

Penggunaan frase bantah-kekalih seakan menunjukkan debat. Tetapi, apabila dirasakan, lebih bernuasan dialog. Silakan simak bantah-kekalih berikut yang diterjemahkan dari versi aksara Jawanya. Slide bersuara silakan kunjungi bit.ly/bantahkekalih.

 

Tiyang alim. Ing sarèhning punika jaman kamajêngan, wajib kita sadaya sami ngupados sasêrêpan ing bab agami kita.

 

Tiyang bodho. Punapa sababipun para sadhèrèk ingkang sampun sami mangêrtos ing pêrnatan wau botên kêrsa anggiyarakên ngèlminipun dhumatêng para sadhèrèk ingkang taksih sami bodho.

 

Tiyang alim. Manawi dhasar ingkang dèrèng mangêrtos punika sami ngudi kapenginipun mangêrtos, ing mongka para alim sampun anyudhiyani langgar sapanunggilanipun, punapa sababipun dene botên sami kêrsa rawuh ing ngriku.

 

Tiyang Bodho. Langgar punika rak panggenanipun para santri, sarèhning kula sakonca dèrèng sagêd anyantri, saking pangintên kula tamtu botên kalilan dhatêng langgar.

 

Tiyang alim. Punapa para santri punika wiwit lair mila inggih sampun sagêd nglampahi santri. Tamtunipun inggih botên, sagêdipun makatên inggih saking sakêdhik. Dados manawi sampeyan sakonca sampeyan anlatosi dhatêng langgar, pêrlu takèn-takèn pêrnataning agami, saking pandugi kula saya lami sampeyan inggih lajêng dados santri.

 

Tiyang bodho. Punapa sababipun para alim têka botên purun aparing piwulang.

 

Tiyang alim. Yèn pancèn dipun takèni, sampun tamtu kula sakonca badhe anggênah-gênahakên akanthi bingahing manah, ananging bilih kula kapurih suka piwulang anggêr tiyang, punika botên prayogi, awit dèrèng kantênan bilih tiyang ingkang kula wulangi punika dèrèng sagêd.

 

Dados utamènipun, ingkang rumaos bodho inggih lajêng karsaa pados pitakenan, dene ingkang alim sampun mawi rumaos wêgah dipun takèni, sagêda anampi kalihan suka bingahing manah.

 

Ada dua orang terlibat dialog. Tiyang alim, sang alim. Tiyang bodho, si fakir ilmu. Anggap saja demikian terjemahan sederhananya.

 

Dialog di atas berisi adab mencari ilmu agama. Diceritakan si fakir ilmu protes mengapa ilmu agama tidak langsung diajarkan saja kepadanya.

 

Sang alim mempersuasi tiga hal. Pertama, apabila ingin belajar ilmu agama silakan datang ke langgar. Kedua, menjadi santri tidaklah instan, sehingga siapa saja yang berproses belajar ilmu agama Islam dapat disebut santri. Ketiga, seorang alim akan berbunga-bunga penuh suka cita menjawab pertanyaan si fakir ilmu apabila ditanya.

 

Langgar di kala itu dipakai merujuk tempat mempelajari ilmu agama. Jika kita sempat tur religius ke Kauman, kita akan menemukan Langgar Kidoel Hadji Ahmad Dahlan.

 

Santri digunakan untuk orang-orang yang berproses menguasai ilmu agama Islam. Bandingkan dengan istilah santri sekarang yang lebih merujuk pada orang-orang yang pernah mengenyam pendidikan pesantren.

 

Hikmah ketiga barangkali dapat dipakai sebagai cikal-bakal mengapa tanya-jawab agama penting dilaksanakan di Suara Muhammadiyah. “Ingkang rumaos bodho inggih lajêng karsaa pados pitakenan, dene ingkang alim sampun mawi rumaos wêgah dipun takèni, sagêda anampi kalihan suka bingahing manah.” Yang merasa fakir ilmu harus mau tanya, dan sang alim harus berbahagia memberikan jawab.

 

Tidak diketahui secara pasti siapa penulis bantah-kekalih tersebut. Rubrik di bawah bantah-kekalih, sedhekah utawi wilujengan, tertanda H.S. Singkatan dari Hadji Soedjak. Apakah bantah-kekalih dengan demikian ditulis oleh beliau?

 

Model dialog imajiner juga dipakai dalam Boekoe Kawan-Lawan-Kawan tulisan Hadji Fachrodin. Lantas, apakah beliau penulis bantah-kekalih?

 

Siapa pun penulisnya, bantah-kekalih mengajarkan dakwah santun melalui metode tanya-jawab. Tiada ada kesan digurui atau menggurui di dalamnya.

 

 

 1,252 kali dilihat,  2 kali dilihat hari ini